kekerasan di sekitar kita


Saya ini tipe orang yang mudah merasa miris (jw: perasaan sedih disertai rasa takut) jika melihat orang ribut yang menjurus kepada kekerasan (berkelahi), apalagi kalau sampai terlihat darah (terluka), wah pasti berusaha menghindarinya. Itu pula yang menyebabkan  saya tidak suka blusukan (jw: main kesana kemari ke tempat-tempat yang asing), dan lebih senang di rumah, menulis seperti saat ini.

Meskipun tidak suka hal-hal yang berbau kekerasan, tetapi karena juga suka memperhatikan apa-apa yang sedang terjadi disekitar kita (ngelmu titen), baik melihat dengan kepala sendiri, atau membaca koran atau majalah serta mendengar baik langsung atau via radio, maka rasa-rasanya akhir-akhir ini masyarakat kita cenderung panas.

Padahal orang luar bilang masyarakat kita ini khan orang timur, masyarakat yang mengagungkan ungah-unguh, tata-krama. Oleh karena itu adanya kekerasan-kekerasan tersebut tentu dapat dijadikan simbol, atau tanda akan adanya sesuatu yang tidak beres.

Wah pak Wir ini, kekerasan apa sih yang dimaksud ?

Lho tidak mendengar tho berita-berita yang ada. Langganan koran nggak sih, coba baca berita berikut :

Berita-berita di atas itu yang menyebabkan saya ingin menulis topik tentang hal ini, kekerasan.

Tapi pak Wir, hati-hati, itu khan hanya oknum !

Memang sih. Sebenarnya perhatianku terhadap hal-hal seperti itu memang sudah cukup lama. Sudah beberapa kali ini aku sering melihat keributan di jalanan. Bahkan pagi hari, dimana belum macetpun juga ada keributan seperti itu, ada sopir mikrolet yang langsung tonjok sopir mobil pribadi ketika diomongin karena berhenti mendadak mengambil penumpang dipinggir jalan, atau pengendara motor yang menyalip tiba-tiba mobil pribadi dan terjatuh karena tasnya tersangkut spion mobil. Jatuh langsung menghajar pengendara mobil, dikira disengaja. DLL.

Biasanya kalau ada seperti itu, aku langsung ngloyor pergi.

Kejadian-kejadian kekerasan seperti di jalan yang aku jumpai itu biasanya hanya aku batin, hanya dipikirkan sendiri, dan tidak dibicarakan dengan orang lain karena dianggap sebagai oknum. Tetapi ternyata kekerasan juga terjadi di tempat lain bahkan telah melibatkan oknum polisi maupun oknum jemah haji, yang notabene tentunya dianggap sebagai orang yang lagi suci, sedang jauh dari dosa, maka itu semua seakan-akan ingin menyatakan bahwa sebenarnya ada sesuatu yang salah dengan masyarakat kita ini.

Kondisi di atas ditambah dengan kondisi hukum kita saat ini, yang kadang-kadang tidak bisa di nalar dan di logika secara memuaskan, seperti misalnya :

maka kita perlu waspada. Apalagi jika ini dikaitkan dengan nilai rupiah yang semakin tidak berharga, apa-apa mahal. Bisa gawat itu. Pantaslah kalau pak SBY akhir-akhir ini juga sering kuatir.🙂

One thought on “kekerasan di sekitar kita

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s