sedikit narsis di tahun 2008


Menghadapi tahun baru, harus selalu optimis agar selain bertambah umur, juga harus semakin sejahtera.  Karena jika merasa‘ sudah sejahtera maka kemudian ada keinginan untuk dapat berbagi ke yang lain, dengan berbagi ke yang lain maka rejeki bertambah banyak. Itulah rahasia mengapa banyak orang kaya bertambah kaya saja, juga orang pintar tambah semakin pintar. Hukum ketertarikan dari the Secret-nya Rhonda Byrne katanya.

Pak Wir gimana ?

Ya jelas dong, saya sudah ‘merasa‘ sejahtera dengan ilmu saya, meskipun hanya sedikit tetapi saya berusaha untuk membagikan juga ke orang lain yang memerlukan.

Caranya ?

Kalau namanya berbagi, itu banyak cara, banyak sarana dan banyak jalan. Pada tingkat kecil, menjadi guru adalah sudah berbagi. Tentu saja ini dengan catatan dapat mengantar anak didiknya untuk bertransformasi menjadi seorang yang berkompetensi. Saya bilang pada tingkat kecil, ya karena selain itu terbatas pada kelas, juga karena memang itu kerjanya. Dia dibayar untuk itu. Jadi kalau saya sebagai guru berbangga dapat mentransformasi seorang anak sehingga ‘mampu’. Ya itulah memang kerjanya, kalau nggak bisa mentransformasi, berarti nggak pantas menyebut diri sebagai guru, yah cukup aja staf edukatif. Iya khan.

Sorry, saya tidak mengecilkan arti guru, bahkan ingin menaikkan derajatnya. Jadi hanya orang yang memang berkompetensi sebagai guru-lah yang wajar menyebut diri guru. Bukan karena gajinya dari institusi sekolah atau universitas karena mengajar maka sudah berbangga menyebut dirinya adalah guru.

Guru itu apa sih ? Guru itu bukan sekedar hanya mengajar, tetapi diguGU lan di tiRU (bhs indonesia-nya : orang yang omongannya diikuti dan tindakannya dijadikan teladan). Nggak gampang khan. Kalau hanya sekedar mengajar, itu gampang, cari aja murid, udah deh bisa mengajar. Iya khan.

Pak Wir gimana ? 

Waduh nggak tahu, yang bisa menyebut itu khan orang lain, yang jelas saya berusaha dengan keras untuk menjadi seperti itu.

Kembali kepada berbagi itu tadi ya.

Guru di kelas adalah tingkat kecil / lokal. Agar dapat menjadi guru di tingkat lebih besar / global maka memerlukan kompetensi yang lebih. Apa itu ? Menulis dan berbahasa. Tanpa itu, saya kira susah dan menjadi terbatas, khususnya oleh tempat dan waktu.

Itulah rahasia untuk menjadi seorang guru yang ‘besar‘. Dengan kemampuan menuliskan ide-idenya atau kompetensi yang dikuasainya dalam berbagai bahasa, saya yakin itu dapat menjadi guru bagi banyak orang, tanpa dibatasi waktu maupun tempat. Apalagi didukung oleh teknologi yang semakin memudahkan orang menemukan materi tulisan tersebut melalui internet seperti di blog ini.

dengan menguasai bahasa maka dia akan menguasai pengetahuan
Jujun S. Suriasumantri

Hanya sayang, bahasa yang aku kuasai baru bahasa Indonesia.😦

Itu sudah untung, daripada tidak sama sekali. **tampang jawa ndesit mode on**

Dengan berbagi dalam blog ini, ternyata aku bertumbuh luar biasa. Dapat memaknai setiap peristiwa dengan sudut pandang lain, yang mana ketika hal tersebut aku sharing-kan ke yang lain via blog ini ternyata banyak juga yang sependapat.😀

Sharing dengan berbagai macam orang, berbagai latar belakang budaya, usia, pendidikan dan lain-lain, sampai menemui komentar seseorang yang ternyata merupakan rahasia jalan karirku ini. Bahkan sebelumnya aku nggak tahu, kalaupun tahu itupun hanya sekedar berandai-andai.

Komentar seseorang yang mana pak Wir ?

Ini lho, komentar tertulisnya saudara Robby Permata :

Bapak saya (yg kebetulan adalah seorang dosen alias guru ekonomi di Unand Padang), pernah ngasih cerita waktu saya masih kecil :

Ketika Jepang hancur lebur setelah Perang Dunia 2, maka konon Kaisar Jepang terlibat diskusi dengan salah seorang staf nya. Si staf melaporkan bahwa bangsa Jepang telah kehilangan harga diri, kehilangan ribuan nyawa warga dan tentaranya, kehilangan ratusan warship yang dibanggakan sebelumnya (termasuk kapal Yamato yg sangat dibanggakan), kehilangan ribuan pesawat tempur, industrinya hancur, singkatnya hampir bisa dikatakan kehilangan segala-galanya ..

Namun mendengar itu, sang kaisar bertanya : “Bagaimana nasib warga negara yang berprofesi sebagai guru ? Kita boleh kalah perang dan negara hancur, namun jika para guru kita masih banyak, maka Jepang pasti akan bangkit lagi !

Saya ndak tau cerita itu benar atau nggak, hehe.. namun moral of the story-nya jelas : pendidikan adalah syarat mutlak untuk suatu negara yg mau maju

Dalam kaca mata pribadiku, saya melihat cerita di atas ada keselarasan dengan perjalanan karirku. Seperti diketahui bahwa sejak lulus sampai terjadinya krisis negeri ini, aku adalah engineer aktif pada proyek-proyek rekayasa. Meskipun di satu sisi dalam hidupku, waktu itu juga menikmati mengajar di salah satu universitas di Jakarta, tetapi tidak ada dalam benakku untuk hidup sebagai pengajar (dosen). Maunya adalah seperti Prof. Wiratman, sebagai seorang engineer terkenal yang membuat proyek-proyek hebat.

Ternyata, kenyataan berkata lain. Apa yang seharusnya diharapkan oleh seorang engineer bahwa 1 + 1 = 2 adalah tidak seperti itu hasilnya, bahkan harus menerima kenyataan kalau 1 + 1 = 11.

Apa maksudnya ?

Bahwa perusahaan konsultan yang diharapkan mengantar diriku menjadi engineer terkenal ternyata terkena imbas , krisis moneter. Mobil dinas baru yang belum genap setahun dipakai harus dikembalikan karena perusahaan bangkrupt. Apa tidak kecewa itu. Meskipun sebenarnya masih juga mensyukuri, bahwa investasi dari segi pendidikan yang dipunyainya (S1-UGM; S2-UI) serta kompetensi praktisnya masih bisa dijual untuk menjadi guru.

Mula-mula pemahamannya adalah ‘daripada tidak‘, tetapi dengan melihat cerita sdr. Robby di atas, ternyata baru aku pahami, bahwa menjadi GURU adalah juga MULIA, karena dapat berperan aktif memajukan BANGSA.

Perhatikanlah ajaran gurumu dan belajarlah sebanyak mungkin.
Amsal 23:12

 Syukurlah, dengan demikian di tahun 2008 ini aku akan lebih berbangga menjadi seorang Guru. Itu adalah jalan Tuhan bagiku.

Amin.

5 thoughts on “sedikit narsis di tahun 2008

  1. Berbanggalah, satu-satunya profesi yang masih mulia di negeri ini hanya Guru.

    Semoga Anda dapat memberikan pencerahan bagi yang lain. Tokoh-tokoh pembaharu dunia banyak berasal dari guru, contoh Paman Ho di Vietnam, dll.

    Bpk. Wiratman, 15 tahun yang lalu adalah dosen saya, beliau memang dikagumi banyak mahasiswa karena keberhasilan dan idealismenya, waktu itu beliau selalu cerita bagaimana Wisma Nusantara adalah model test skala 1:1 dari Jepang (dihitung dg cara Muto ?, maaf sdh agak lupa). Beliau selalu tersenyum kalau menceritakan hal ini, mungkin karena kebodohan bangsa kita.

    Saya kuliah di Bandung tahun 80-an, saya masih banyak melihat mahasiswa Malaysia kuliah di Bandung dan banyak juga dosen kita yang di bawa ke Malaysia. Sekarang mereka hanya kuliah di Kedokteran, Sastra atau Agama di Bandung. Sedang untuk teknik hampir tidak ada, bahkan engineer ex DI diangkut ke Malaysia.

    Saya sering melihat siaran TV Malaysia, bahwa sistem pendidikan era 70-an menurut mereka cukup baik, dan memang sekarang cukup banyak orang Malaysia lulusan dari Indonesia era 70-an yang menjadi tokoh di Malaysia contoh Anwar Ibrahim. Sekali lagi politik merusak banyak hal, sistem pendidikan berubah setelah demo besar-besaran anti Soeharto di akhir 70-an (mungkin juga sistem pengaruh Belanda sudah dianggap kuno ?).

    Seingat saya di era Daud Yoesoef, sistem pendidikan banyak berubah dan akhirnya berubah menjadi seperti sekarang. Sistem pendidikan kelihatan maju tapi mutu menurun. Saya dulu juga sempat mengajar dan menurut saya mengajar itu pekerjaan paling melelahkan, kenapa ?. Pekerja lain paling hanya menggunakan dua sistem tubuh yang bekerja pada waktu yang bersamaan, contoh : mengawasi proyek, lihat gambar, berdiri dan sesekali bicara atau berfikir (kalau perlu). Kalau mengajar kita harus berbicara, menulis, berfikir dan berdiri, semua indra bekerja pada waktu bersamaan.

    Jadi selamat menjadi Guru, tetap semangat, jaga kesehatan. Guru yang baik, pasti diberkahi.

    Suka

  2. Pak Santanu yang terhormat.,

    Saya merasa terharu akan komentar yang Bapak berikan, yang dirasakan benar-benar dari lubuk hati yang paling dalam.

    Para guru lain jika membacanya, tentu juga akan merasakan haru. Saya yakin tulisan tersebut merupakan suatu penghibur untuk tetap termotivasi meningkatkan profesinya menjadi guru yang baik, sebagaimana yang banyak diharapkan orang ketika sistem pendidikan kita masih membanggakan, yaitu saat banyak penduduk negeri tetangga berbondong-bondong datang berguru.:mrgreen:

    Suka

  3. Penghargaan bagi guru nampaknya baru muncul setelah reformasi. Sebelum itu mereka hanya dihitung saja (saat pemilu). Tidak diperhitungkan jasa-jasanya.

    Cuma, kadang-kadang, penghargaan dari pemerintah itu, saat tiba di “lokasi” sering berubah atau melenceng….😉

    Suka

  4. Salam kenal Pak Wir, saya tidak sengaja sampai ke blog Pak Wir ini, dan melihat ada kutipan tentang komentar adik saya, Robby Permata, di atas.

    Yup, Papa memang sering bercerita mengenai hal itu kepada kami sewaktu kami masih sekolah di Padang, bahkan boleh dikatakan, Papa “mendoktrin” kami bahwa jika suatu bangsa mau beres, maka pendidikan harus mendapatkan tempat yang utama. Mungkin jalan kita masih panjang untuk hal ini …

    Mungkin karena saya lebih sering mendengar cerita Papa mengenai pendidikan dan dunia akademik dari pada Robby (jelas lah, saya lahir duluan kok🙂 ), maka saya akhirnya mengikuti jejak Papa juga jadi guru ..🙂

    Hanya saja, pendidikan ini memang harus mampu menjawab tantangan zaman Pak, sesuai dengan dinamikanya. Ini bukan berarti pendidikan itu yang mengikuti zaman, tetapi juga berarti pendidikan itu lah yang akan membentuk suatu peradaban yang civilized …

    Salam kenal dan sukses selalu Pak Wir …
    Riri Satria

    Suka

  5. Salam kenal juga Mas Riri,

    Senang mendapat tamu seperti anda, dengan latar belakang TI dan yang juga berbangga mengaku diri sebagai guru, juga mempunyai blog yang banyak dikenal. Selain itu juga yang merupakan kakak kandung pengunjung setia blog ini yaitu mas Robby Permata.

    Semoga itu semua dapat saling memperkembangkan satu sama lain.

    Sukses juga untuk anda mas Riri, semoga Tuhan memberkati.

    salam

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s