Juara KJBI 2005



Hendrik , Jerry , Joey , Rani dan Wiryanto Dewobroto

Sukses mengantar “Shining Eagle Team”, team mahasiswa Jurusan Teknik Sipil, Universitas Pelita Harapan, dalam meraih Juara I lomba Kompetisi Jembatan Baja Indonesia 2005 di Balairung Universitas Indonesia, Depok. Team berhak menerima hadiah berupa 1 Piala Tetap, 1 Piala Bergilir dan Uang Pembinaan sebesar Rp. 10 jt rupiah, mengalahkan team dari ITS (Juara II), team dari Maranatha Bandung (juara III), maupun team lainnya dari segenap penjuru tanah air.

Kompetisi Jembatan Baja Indonesia 2005 merupakan kegiatan perlombaan pembuatan jembatan baja antar perguruan tinggi yang pertama kali di selenggarakan di Indonesia. Kegiatan tersebut diselenggarakan atas kerja sama Ditjen Dikti Depdiknas dengan Politeknik Negeri Jakarta memperebutkan Piala Tetap dan Piala Bergilir serta uang pembinaan sebesar Rp 10 jt (juara 1), Rp 7.5 jt (juara 2) dan Rp. 5 jt (juara 3). Lihat web-site resminya di http://www.pnj.ac.id/kak_kjbi.htm

Adanya kompetisi tersebut sangat penting sekali bagi kemajuan perkembangan dunia rekayasa di Indonesia, khususnya rekayasa bidang konstruksi. Karena bagaimanapun juga untuk dapat mengikuti perlombaan tersebut, maka tidak hanya kesiapan dana dan semangat yang membara saja, tetapi juga kesiapan kompetensi (kemampuan) di bidang rekayasa itu sendiri.

Karena perlombaan ini diikuti oleh semua institusi pendidikan rekayasa sipil di Indonesia maka sekaligus dapat dijadikan bench-mark atas kompetensi masing-masing perguruan itu, khususnya dalam bidang inovasi dan kemampuan dalam perancangan serta pelaksanaan jembatan baja (model). Karena dalam perlombaan tersebut, selain dilihat faktor keindahan, maka faktor waktu pelaksanaan , faktor kekuatan dan faktor kekakuan menjadi kriteria penilaian utama. Kekuatan dan kekuatan jembatan tersebut diuji dengan memberikan beban seberat 450 kg di tengah bentang dan dihitung penurunannya memakai dial-gauge.

Karena hal itulah maka pimpinan Fakultas Desain dan Teknik Perencanaan, Universitas Pelita Harapan, menugaskan penulis membentuk team khusus di Jurusan Teknik Sipil UPH untuk mewakili UPH dalam perlombaan bergengsi tersebut. Setelah konsultasi dengan rekan-rekan pengajar yang lain, maka dipilihlah empat (4) mahasiswa dari tiga angkatan untuk mendapat arahan dan bimbingan agar siap mengikuti ajang kompetisi tersebut.

Langkah-langkah yang dilakukan berkaitan dengan perlombaan tersebut adalah :

  • Kesiapan mental dan kesanggupan waktu dari anggota team terpilih. Perlu komitmen dari anggota team apakah yang bersangkutan bersedia dan mau bekerja keras sebagai anggota team khusus UPH. Kebetulan mereka masing-masing telah banyak mengikuti kegiatan di Jurusan maka undangan menjadi team UPH disambut dengan gembira dan bangga.

  • Mempelajari spesifikasi perlombaan secara seksama. Ini sangat penting sekali, penulis melihat bahwa kemampuan menerjemahkan spesifikasi secara benar merupakan kunci utama keberhasilan pembuatan model jembatan yang paling baik (yang dapat memenangkan lomba). Ada satu celah peraturan lomba KBJI 2005 yang dapat dimanfaatkan dan merupakan kunci, yaitu tidak ada pembatasan tinggi jembatan . Ketika perlombaan berlangsung, penulis melihat bahwa celah tersebut tidak dimanfaatkan dengan baik oleh team-team yang lain. Ingat ketinggian (depth of bridge) menyumbangkan kekakuan sebagai fungsi pangkat tiga, oleh karena itulah maka penurunan jembatan UPH hanya sekitar 0.43 mm. Juara 2 dan 3 antara 1 – 3 mm, bahkan yang lain banyak yang mencapai 5 mm.

  • Menentukan model dan membuat perhitungan perencanaan, untuk itu kriterianya cukup sederhana yaitu tipe jembatan rangka atau truss . Jadi yang menjadi permasalahan adalah konfigurasi dari rangka tersebut.

  • Dalam memilih konfigurasi maka pedoman yang penulis gunakan dan diterapkan pada desain UPH adalah “carilah model yang paling simple yaitu konfigurasi yang memakai paling sedikit bahan“. Berdasarkan pengalaman penulis, baik sebagai engineer profesional, pengajar maupun peneliti membuktikan bahwa itulah yang terbaik.

  • Model di pilih berdasarkan type pembebanan yang dilakukan, yaitu pembebanan terpusat ditengah bentang. Analisis struktur pada model dilakukan dengan program SAP2000 suatu program analisa struktur yang dikembangkan oleh Prof. Wilson sejak 30 tahun yang lalu dan merupakan salah satu ketrampilan penguasaan yang diajarkan di Jurusan Teknik Sipil UPH pada mata kuliah Komputer Rekayasa Struktur (2 sks) di bawah tanggung jawab penulis sebagai pengajar utama.

  • Dari hasil analisis, dan sudah terbukti bahwa itu adalah model yang paling simple dalam alira gaya-gaya ke tumpuan maka selanjutnya dilakukan desain penampang baja dengan cara elastis (Allowable Stress Design).

Selanjutnya dilakukan pengerjaan jembatan di salah satu bengkel yang dipilih. Berkaitan dengan hal tersebut, perlu diberi penghargaan khusus kepada sdri Rani Anita yang dapat memimpin team secara mandiri untuk memilih dan bernegosiasi dengan pemilik bengkel untuk selanjutnya dengan anggaran yang ada dapat dibuat jembatan baja yang bermutu. Kurang dari seminggu, jembatan model jadi, kemudian ditempatkan ke laboratorium Jurusan Teknik Sipil Universitas Pelita Harapan untuk di uji coba terlebih dahulu. Uji coba diberi pembebanan yang beratnya kira-kira sama dengan perlombaan, diukur dengan dial-gauge juga yang dipinjam dari laboratorium tanah. Hasilnya seperti perhitungan teoritis dengan program komputer, oleh karena itu maka team UPH dengan mantap maju ke perlombaan.

Dari ajang perlombaan ternyata terbuktilah bahwa apa yang telah dilakukan adalah sudah benar yaitu dengan meraih kesempatan sebagai JUARA I mengalahkan rekan-rekan dari perguruan tinggi yang lain.

Adapun beberapa rekaman gambar yang berhasil dibuat dalam perlombaan tersebut adalah:


Pembukaan di Balairung UI, Depok

Check kelengkapan pengiriman jembatan

Merakit Jembatan

Penimbangan

Pencatatan

Penyegelan sebelum Lomba

Berpose dng juri

Tahap awal

Tahap kedua

Batang Utama selesai

Batang sekunder

Rani, profil calon insinyur sipil UPH

Tahap Akhir

Selesai perakitan

Catatan waktu

Mulai pembebanan 45 kg /beban

Pembebanan total 450 kg selesai

Penurunan < 1 mm ( Peserta lain > 1 mm)

team UPH di atas jembatan

fans UPH

bersama team ITS dan Pontianak

Pengumuman hasil lomba

Penerimaan Piala juara I

Para Juara berpose bersama


Piala Hasil Kejuaraan

10 thoughts on “Juara KJBI 2005

  1. Ping balik: Kompetisi Jembatan Indonesia 2007 « The works of Wiryanto Dewobroto

  2. saya ingin sekali belajar stuktur jembatan, selama ini saya hanya menggambar hasil karya orang dari Jepang, dasar apa yang harus saya pelajari ? trims
    solikin, bontang

    Suka

  3. Ping balik: welcome to the engineering world, Jerry « The works of Wiryanto Dewobroto

  4. Ping balik: pelaksanaan KJI-08 « The works of Wiryanto Dewobroto

  5. Ping balik: workshop nasional penyusunan Panduan KJI « The works of Wiryanto Dewobroto

  6. Ping balik: cari sekolah sma « The works of Wiryanto Dewobroto

  7. Ping balik: aktivitas mahasiswaku « The works of Wiryanto Dewobroto

  8. Ping balik: perlunya berprestasi « The works of Wiryanto Dewobroto

  9. Ping balik: laporan KJI ke-6 dan KBGI ke-2 2010 | The works of Wiryanto Dewobroto

  10. Jurus jitu sekali : rangka yang simpel, tinggi jembatan optimum dan unik di rangkanya ada V-neck seperti model baju saja🙂, tapi jadi mengurangi lendutan (hahahha….kayak ahlinya saja saya)

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s